May 20, 2024

Oleh Dr. Shamsudin Othman

Telah termaktub dalam kitab suci Islam bahawa dalam salah satu hari di bulan Ramadan ada satu detik yang dinamakan malam berahi keimanan. Ya, malam itu dinamakan malam berahi iman kerana penganut (umat) yang berpegang kepada akidah keesaan Tuhan dan meyakini tanpa sangsi akan al-aminnya Muhammad (SAW), maka mereka berusaha sedaya tenaga untuk memastikan dapat memiliki detik berahi itu.

Tentunya saat yang dinanti-nantikan itu menuntut akan kesungguhan dan keilkhlasan diri ketika menyediakan ruang khusus untuk bersuluk (mengasing/ mengabdi diri) bagi memohon keampunan. Juga, berdoa untuk memastikan menjadi hamba terbaik di muka bumi Maha Pencipta ini.

Bersandar kepada pesanan Rasulullah, maka banyakkanlah berdoa pada malam berahi iman ini dengan kalimah, “Ya Rabb, Engkau Maha Pengampun, suka akan keampunan, maka ampunkanlah dosaku” itu, makanya kita seperti sepasang kekasih yang mabuk berebut-rebut membuat persediaan dalam kesetiaan menanti sesuatu yang tidak pasti bila hadirnya detik itu.

Ketika itu, kita menjadi sang penunggu yang setianya seperti pungguk merindukan bulan atau sesetianya malam kepada siang. Detik itu mengubah kebiasaan naluri kita. Jika sebelumnya, kita memuliakan Tuhan pada bila-bila masa dan tanpa memilih situasi, tetapi pada malam berahi iman itu kita bertukar menjadi sang pemburu yang luar biasa walau seluruh bumi ini adalah tempat ibadah, bersujud dan berdoa. Kita terlupa wajah dan tabii siapa diri kita yang sebenar?

Keanehan menyusup, memberontak dan menunggal-nunggal dalam diri demi merebut peluang menikmati detik malam berahi iman itu menjadikan ketidakketentuan yang bukan dipaksa-paksa atau disengajakan. Desakan naluri itu seperti gelora singa lapar yang sedang melihat seekor rusa meneguk air di tasik jernih setelah seharian tidak menemukan makanan.

Detik malam berahi iman ini adalah lailatuqadar. Detik yang menguji kekuatan akidah dan psikologi umat Islam untuk mempercayai akan hadirnya para malaikat untuk mendengar dan membawa doa-doa hamba kepada Tuhan-Nya. Detik itu, diburu kerana manusia sangat yakin bahawa itulah detik terbaik manusia dapat melepaskan kerinduan dan mendekatkan diri kepada Pencipta.

Inilah perlakuan lain penghambaan kudus emosi manusia yang ikhlasnya mengalir memasuki ruang kegahirahan beribadah. Saat itu, semua tindak tanduk manusia seakan-akan memasuki dunia zauk atau shawq dalam tata kelola hamba yang sangat merendah diri.

Tentunya sesuatu yang tidak dapat dibayangkan bila mana ketika berusaha ingin mengecapi nikmat lailatulqadar itu, manusia sanggup melupakan gangguan digital dan materialistik. Ya, kita (penganut Islam) melupakan seketika momen-momen indah bersama keluarga dan rakan taulan, kita sanggup melupakan sebuah duniawi yang kita sendiri sedar adalah palsu itu. Kita menjadi sang petaksub yang rela melupakan seketika demi ingin mengecapi detik malam berahi iman itu.

Sesungguhnya, saat merebut pengalaman rohani yang indah itu, kita sebenarnya sedang berada dalam satu pertarungan batin yang sengit malah luar biasa. Pertarungan merebut peluang pada malam 10 Ramadan yang terakhir itu hadir dengan kerelaan yang selari dengan yang diceritakan oleh isteri Nabi, iaitu `Aisyah, “Apabila sepuluh malam terakhir mula, Rasulullah (saw) berjaga di malam hari (untuk solat dan khusyuk), membangunkan keluarganya, dan mempersiapkan dirinya untuk menunaikan solat (dengan lebih bersemangat.)”

Nah! Sejauh mana kita berusaha menyediakan diri untuk menikmati detik-detik terbaik ketika ingin menikmati berahi malam iman ini? Cukupkah dengan sekadar beri’tikaf atau beruzlah?

Pertanyaan ini tidak perlu dijawab kerana jawabannya hanya diri kita sendiri sahaja yang bisa merasakannya.

Salam lailatulqadar.

 

Dr. Shamsudin Othman___Bertugas sebagai seorang dosen kanak merangkap Ketua Jabatan di Jabatan Pendidikan Bahasa dan Kemanusiaan, Universiti Putra Malaysia. Beliau penyair yang telah menerima anugerah S.E.A Write pada tahun 2019. Banyak buku dan penulisan ilmiahnya telah diterbitkan dalam pelbagai media. Kini seorang musafir yang sedang mencari keberkatan ilmu daripada yang Maha Pencipta juga penimba ilmu dalam perkongsian idea di Nusantara dan beberapa negara Eropah mahu dunia Timur.